Paus Fransiskus dalam Misa: Yesus adalah Pengantara bagi kita di hadapan Allah

Meskipun banyak dosa-dosa kita, Yesus selalu berdoa untuk kita di hadapan Bapa. Ia menunjukkan kepada-Nya luka-luka-Nya, melalui mana kita diselamatkan. Bacaan harian dalam Misa di Casa Santa Marta Selasa pagi memberi Paus Fransiskus kesempatan untuk memikirkan kekuatan doa perantaraan. Bacaan-bacaan berbicara tentang Yesus mohon diri meninggalkan murid-muridNya dan St Paulus meninggalkan dari komunitas Kristen untuk kembali ke Yerusalem.

Orang-orang sedih dengan kepergian St Paulus dari Miletus seperti para murid ketika Yesus mohon diri dengan mereka sebelum "pergi ke Getsemani dan memulai Sengsara-Nya". Paus mencatat bahwa Tuhan menghibur mereka dan "ada kalimat kecil penyingkiran ... yang membuat orang berpikir". Yesus "berbicara kepada Bapa, dalam percakapan ini, dan berkata," Aku berdoa untuk mereka '. Yesus berdoa bagi kita. " Seperti Ia telah berdoa untuk Petrus dan Lazarus di depan makam. Yesus mengatakan kepada kita:" Kamu semua dari Bapa. Dan Aku berdoa untuk kamu di hadapan Bapa. "Yesus tidak berdoa bagi dunia," Ia berdoa untuk kita " Ia" berdoa bagi Gereja ".

"Rasul Yohanes, memikirkan hal-hal ini dan berbicara tentang kita, yang adalah para pendosa besar, mengatakan," Jangan berbuat dosa, tetapi jika salah satu dari kamu melakukan dosa, ketahuilah bahwa kita memiliki pembela di hadapan Bapa, Pribadi yang berdoa untuk kita, membela kita di depan Bapa, membenarkan kita '. Saya percaya kita benar-benar harus berpikir tentang kebenaran ini, tentang kenyataan ini: Yesus berdoa bagi saya sekarang. Saya bisa terus hidup karena saya memiliki pembela yang membela saya dan jika saya bersalah dan saya memiliki begitu banyak dosa ... Ia adalah pengacara yang baik dan akan berbicara tentang saya kepada Bapa ".

"Dia adalah yang pembela utama dan kemudian mengirimkan Penolong. Paus menambahkan bahwa ketika kita menghadapi masalah atau kebutuhan di paroki, di rumah, dalam keluarga, kita harus meminta Yesus untuk berdoa bagi kita. Paus kemudian bertanya: "Bagaimana Yesus berdoa? Saya tidak percaya Ia berbicara terlalu banyak dengan Bapa.

"Dia tidak bicara: Dia mengasihi. Tapi ada satu hal yang Yesus lakukan, hari ini, saya yakin Ia melakukan hal ini. Dia menunjukkan luka-luka-Nya kepada Bapa dan Yesus, dengan luka-luka-Nya, berdoa untuk kita seolah-olah mengatakan kepada Bapa: 'Tapi, Bapa, ini adalah harga atas luka-luka tersebut! Bantulah mereka, lindungi mereka. Mereka adalah anak-anak-Mu yang Aku telah selamatkan dengan luka-luka ini'.

Sebaliknya, mengapa setelah Kebangkitan Yesus tidak memiliki tubuh ini yang mulia, indah - tanpa memar, tidak ada luka akibat pencambukan, segala sesuatu yang baik? - Tapi ada luka-luka. Ada lima luka-luka. Mengapa Yesus ingin membawa luka-luka itu ke surga? Mengapa? Untuk berdoa bagi kita. Untuk menunjukkan harga [yang Ia bayar] kepada Bapa: 'Ini adalah harga, sekarang jangan tinggalkan mereka. Bantu mereka '".

"Kita harus memiliki iman ini - Paus Fransiskus mengatakan - bahwa sekarang Yesus menjadi perantara di hadapan Bapa bagi kita, untuk kita semua". Dan ketika kita berdoa kita tidak boleh lupa untuk meminta Yesus untuk berdoa bagi kita:

"'Yesus, berdoalah untukku. Tunjukan luka-luka-Mu pada Bapa yang adalah luka-lukaku juga, luka-luka dosaku. Luka-luka dari masalah-masalah ku pada saat ini '. Yesus Sang Perantara hanya harus menunjukkan pada Bapa luka-luka-Nya. Dan ini yang terjadi hari ini, pada saat ini. Lihatlah kata-kata yang Yesus katakan kepada Petrus, "Petrus, Aku akan berdoa untukmu agar iman kamu tidak jatuh '".

"Kita sangat yakin bahwa Ia melakukan hal ini untuk semua orang". "Kita harus memiliki iman, simpul Paus," atas doa Yesus dengan luka-lukaNya ini di hadapan Bapa. "

Reaksi: