Social Icons

Panduan Sakramen Perkawinan dalam Perayaan Ekaristi

TATA PERAYAAN PERKAWINAN
DALAM MISA


Perayaan Perkawinan dalam Misa amat dianjurkan bagi kedua mempelai yang beragama Katolik.

RITUS PEMBUKA


Cara Meriah: Di Depan Gereja

PENYAMBUTAN MEMPELAI

Mempelai beserta rombongan berhimpun di depan pintu gereja atau tempat perayaan. Imam menyambut kedua mempelai di pintu itu dengan mengenakan busana liturgi berwarna putih atau warna pesta, dan didampingi putra-putri altar. 53 Imam dapat memercikkan air suci kepada mereka dan kerabatnya. Namun, bila Percikan tidak dilakukan pada saat ini, dapat dilakukan setelah Kata Pembuka untuk mengganti Ritus Tobat (lihat nomor 84-86). Ketika memerciki mereka, Imam dapat mengucapkan kata-kata berikut ini:

I Semoga Allah memberi rahmat dan berkat, agar Saudara-saudari menghadap kepada-Nya dengan hati yang suci.

Kemudian Imam menyampaikan salam dengan ramah, dan menyatakan bahwa Gereja ikut berbahagia bersama mereka. Salah satu cara berikut ini dapat dipilih:

CaraA

Tanpa permohonan keluarga:

I Selamat datang, N ... dan N .... Selamat datang juga bagi para orang tua dan kerabat. Mempelai yang berbahagia, kami menyambut kalian di sini, hendak ikut bersyukur dan menyaksikan peneguhan cinta kalian di hadapan Allah. Semoga peristiwa indah ini akan menjadi kenangan penuh rahmat dalam hidup kalian. Marilah kita bersama-sama menuju ke depan altar Tuhan.

PERARAKAN

CaraB

Dengan permohonan keluarga:

I Selamat datang, Saudara-saudari yang dikasihi Tuhan. Kita berhimpun di sini untuk mengawali perayaan perkawinan N ... dan N .... Gereja menyambut Saudara-saudari dan ikut bergembira dalam perayaan kasih ini.

Wakil Keluarga menyampaikan permohonan:

WK Rama N ... yang terhormat, seluruh keluarga N ... dan N ... hendak mengantar N ... dan N ... memasuki hidup perkawinan. Kami mohon agar perkawinan mereka dikukuhkan dan diberkati sesuai dengan ajaran dan tata perayaan Gereja Katolik.

Pada bagian ini dapat dilakukan kebiasaan adat setempat yang memadai.

Tanggapan dan ajakan Imam:

I Semoga Tuhan berkenan akan kehendak dan harapan kita semua. Marilah kita bersama-sama menuju ke depan altar Tuhan.

Atau:

I Sekarang, marilah kita masuk ke rumah Tuhan dan menyerahkan seluruh harapan serta doa-doa kita kepada-Nya. Semoga kita boleh mengalami kasih setia Tuhan yang menghidupkan dan menguduskan kita, umat-Nya.

PERARAKAN Umat berdiri

Secara berurutan putra-putri altar, Imam, kedua mempelai, orang tua, saksi, dan kerabat berarak menuju depan altar dan kemudian menuju tempat masing-masing yang telah disediakan. Perarakan ini diiringi nyanyian atau salah satu Antifon Pembuka berikut ini.

Antifon Pembuka

A. Bdk. Mzm. 20:36

Kiranya Tuhan mengirimkan bantuan kepadamu dari tempat kudus dan menyokong kamu dari Sion. Kiranya la memberikan apa yang kamu kehendaki dan membuat rancanganmu berhasil (MPk: Alleluya).

B. Bdk. Mzm. 90:14,17

Kami Engkau penuhi di pagi hari dengan kasih setia-Mu, ya Tuhan sehingga kami bersorak-sorai dan bersukacita semasa hari-hari kami. Semoga seri wajah-Mu menerangi kami dan teguhkanlah karya tangan kami (MPk: Alleluya).

C. Bdk. Mzm. 145:2,9

Setiap hari aku memuji Dikau, ya Tuhan, dan memuliakan nama-Mu selama-Iamanya. Sebab Engkau baik terhadap semua makhluk dan penuh kasih setia kepada segala ciptaan-Nya (MPk: Alleluya).

Di depan altar mereka memberi penghormatan dengan membungkuk khidmat. Lalu Imam menuju altar dan menciumnya, kemudian menuju tempat yang tersedia (di depan kursi imam)

TANDA SALlB

Cara Sederhana: Di Dalam Gereja

Mempelai beserta rombongan berhimpun di dalam gedung gereja atau tempat perayaan. Semua berdiri di temp at masing-masing yang telah disediakan. Imam memasuki ruang perayaan dengan mengenakan busana liturgi berwarna putih atau warna pesta lainnya, didampingi putra-putri altar. Di depan mempelai, Imam menyampaikan salam kepada mereka dengan ramah, dan menyatakan bahwa Gereja ikut mengambil bagian dalam kebahagiaan mereka. Misalnya: lihat Penyambutan Mempelai, Cara A (No. 75) atau B di atas (No. 76).

Setelah menyambut mempelai dan kaum kerabatnya, lagu pembuka dinyanyikan. Sementara itu Imam menuju altar, memberi penghormatan dengan membungkuk khidmat, lalu menciumnya. Kemudian ia menuju tempat yang tersedia (di depan kursi imam).

TANDASALlB Umat berdiri

Imam bersama dengan umat membuat Tanda Salib.

I Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.

U Amin.

SALAM Umat berdiri

Kemudian Imam menyampaikan Salam berikut atau rumus lain yang terdapat dalam buku Tata Perayaan Ekaristi."

I Tuhan bersamamu.

U Dan bersama rohmu.

Atau:

I Rahmat Tuhan kita Yesus Kristus, cinta kasih Allah,
dan persekutuan Roh Kudus bersamamu.

U Dan bersama rohmu.

KATA PEMBUKA Umat berdiri

Kemudian Imam menyampaikan Kata Pembuka yang ditujukan kepada kedua mempelai dan umat yang hadir, supaya mengarahkan perhatian untuk perayaan perkawinan; dengan salah satu ungkapan berikut ini atau ungkapan lain yang serupa.

I Saudara-saudari terkasih, khususnya keluarga dan sahabat kedua mempelai, dengan penuh sukacita kita berkumpul di rumah Tuhan bersama N ... dan N ... yang pada hari ini bermaksud meneguhkan ikatan kasih mereka dalam perkawinan suci. Bagi mereka hari ini sangatlah istimewa. Kita akan mendengarkan sabda Tuhan, yang ditujukan kepada mereka, namun juga kepada kita semua. Marilah menopang keinginan mereka dengan doa-doa yang tulus. Semoga Allah memberkati keluarga yang akan mereka bangun mulai hari ini.

PERCIKAN / DOA PEMBUKA

I N ... dan N ... , bersama dengan orang tua, sanak saudara, dan para sahabat, Gereja ikut bergembira dan menerima kalian dengan senang hati, pada saat penuh arti dalam hidup kalian. Tuhan menolong kalian pada hari bahagia ini. la mengulurkan tangan dari surga dan menjaga kalian berdua. la menganugerahi dan memenuhi semua permohonan seperti yang kalian harapkan.

PERClKAN / DOA PEMBUKA

Untuk kedua mempelai yang dibaptis secara Katolik/Kristiani.

I Saudara-saudari sekalian. Hari ini kedua mempelai datang ke sini dengan permohonan agar cinta kasih mereka dikuduskan oleh Tuhan di hadapan Saudara-saudari. Pengudusan cinta kasih ini bagi kedua mempelai merupakan sakramen, yaitu tanda kehadiran Tuhan di tengah keluarga yang akan mereka bangun bersama. Ini berarti pula bahwa Tuhan berkenan mendampingi keluarga mereka siang dan malam, sepanjang hidup mereka. Allah telah menguduskan ikatan suami-istri dan mengangkat perjanjian nikah menjadi lambang persatuan Kristus dan Gereja. Maka marilah kita mempersiapkan diri agar layak merayakan misteri perkawinan yang suci dan agung ini.

Dapat ditambahkan sapaan kepada para hadirin yang bukan Katolik. Misalnya:

Saudara-saudari yang tidak beragama Katolik, kami ucapkan terima kasih atas kehadiran Anda dalam perayaan ini. Perkawinan ini akan dilaksanakan
menurut tata cara Gereja Katolik
. Kami juga memohon dukungan doa Anda
selama perayaan suci ini.

PERCIKAN I DOA PEMBUKA

(PERCIKAN) Umat berdiri

Ritus Tobat ditiadakan dan dapat diganti dengan Percikan Air Suci (pengenangan akan sakramen Pembaptisanj. Cara ini dapat dilakukan jika tidak dipilih penyambutan mempelai dengan Cara Meriah (nomor 73-78) yang menggunakan percikan. Imam menyampaikan pengantar, misalnya sebagai berikut

I Saudara-saudari terkasih, kita sedang merayakan misteri agung cinta Kristus kepada Gereja. Hari ini N ... dan N ... dipanggil untuk mengambil bagian dalam misteri itu, melalui perkawinan mereka. Kita semua bersatu padu dalam iman akan Kristus,
yaitu karunia dari Allah yang dicurahkan ke dalam hati kita
, dan kita ikrarkan ketika dibaptis. Oleh karena itu, marilah kita kenangkan saat pembaptisan kita, awal hidup baru dalam iman, sumber dan dasar setiap panggilan Kristiani.

Seorang putra/putri altar membawakan air suci kepada Imam. Imam memerciki dirinya sendiri, putra-putri altar, dan kemudian memerciki mempelai dan seluruh umat. Ritus ini dapat diiringi dengan nyanyian yang sesuai.

Setelah memerciki, Imam kembali ke tempat duduknya. Kemudian dapat dinyanyikan Madah Kemuliaan, kecuali jika perayaan ini diadakan dalam masa Adven dan masa Prapaskah.

Jika perayaan ini diadakan pada hari Minggu dalam masa Adven, masa Prapaskah, atau masa Paskah, pada suatu Misa Hari Raya, Rabu Abu, atau pada hari-hari biasa dalam Pekan Suci, dirayakanlah Misa untuk hari itu, dengan berkat penutup mempelai yang meriah dan-jika memungkinkan dengan rumus berkat penutup dari hari yang bersangkutan. Jika perayaan perkawinan dilakukan dalam Misa pada hari-hari Minggu dalam masa Natal dan masa Biasa, khususnya yang dihadiri umat paroki, maka digunakan rumus Misa untuk hari yang bersangkutan. Di luar hari-hari khusus yang disebutkan di atas perayaan perkawinan dapat dilakukan dalam Misa bagi Mempelai (= Missa pro sponsis, Misa khusus untuk Perkawinan), dengan rumus khusus yang tersedia dalam buku ini.

DOAPEMBUKA Umat berdiri

Jika Perayaan Perkawinan dilakukan dalam Misa pada hari/masa yang disebut di atas (bukan Misa bagi Mernpelai), maka Doa Pembuka, Doa Persiapan Persembahan, dan Doa Sesudah Komuni diambil dari rumus Misa hari yang bersangkutan. Dalam Misa bagi Mempelai, Doa Pernbuka dapat memakai contoh berikut ini. Atau contoh pilihan lain dalam Lampiran I, nomor 350-355.

I Marilah kita berdoa. (hening sejenak untuk menyampaikan doa-doa pribadi)

Allah, Pencipta yang penuh kasih, Engkau telah menuntun kedua mempelai ini dalam perjalanan untuk saling mengasihi. Kukuhkanlah cinta dan keinginan luhur mereka yang melandasi ikrar untuk saling rnengikatkan diri di hadapan-Mu. Limpahkanlah rahmat-Mu atas mereka. Buatlah mereka pantas dan kudus, agar mampu menjadi tanda kehadiran-Mu yang nyata. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa.

U Amin.

LITURGI SABDA

Liturgi Sabda dilaksanakan seperti biasanya. Dapat diadakan dua atau tiga bacaan. Bacaan Pertama harus diambil dari Kitab Suci Perjanjian Lama, namun dalam masa Paskah dari Kisah Para Rasul atau Kitab Wahyu (lihat Lampiran I, nomor 305-348). Setidaknya salah satu dari dua atau tiga bacaan itu secara khusus berbicara tentang perkawinan. Hendaknya mempelai tidak diberi tugas sebagai lektor, sebab teristimewa bagi mereka berdualah Sabda Tuhan diarahkan.

Jika tidak dirayakan Misa bagi Mempelai, salah satu bacaan dapat diambil dari Buku Bacaan Misa khusus untuk perkawinan, kecuali dalam Misa Natal, Epifani, Paskah, Kenaikan Tuhan, Pentakosta, Tubuh dan Darah Kristus, atau Misa dengan tingkat Hari Raya lainnya. Hendaknya dipilih bacaan yang menyatakan pentingnya nilai dan martabat perkawinan dalam misteri keselamatan.

PILlHAN BACAAN

Pembacaan dilakukan seperti lazimnya. Berikut ini contoh pilihan Bacaan-bacaannya. Pilihan lain dapat dilihat pada Lampiran I, nomor 305-348.

Bacaan Pertama

Kej. 1:6-28, 31a:

"Ia menciptakan mereka laki-laki dan perempuan."

Allah bersabda: Mari kita membuat manusia ... sangat baik adanya.

Mazmur Tanggapan

Mzm. 127 (128):1-2, 3, 4-5ac dan 6a

Ulangan: (bdk. 1) Berbahagialah semua orang yang takut akan Tuhan.

Atau:

Ulangan: (4) Lihatlah betapa diberkati orang laki-Iaki yang takut akan Tuhan.

Bacaan Kedua

Ef. 5:2a, 21-33 (panjang) atau 5:2a, 25-32 (singkat):

"Rahasia ini besar, tetapi yang aku maksudkan ialah hubungan antara Kristus dengan jemaat."

Saudara-saudara: Hiduplah di dalam kasih, sebagaimana Kristus juga telah mengasihi kamu dan telah menyerahkan diri-Nya untuk kita ... mengabdilah satu sama lain.

Alleluya dan Bait Pengantar Injil

Mzm. 133 (134):3

Ulangan: Alleluya.

Ayat: Semoga Tuhan yang menjadikan langit dan bumi, memberkati engkau dari Sion.

Atau: (untuk masa Prapaskah)

lYoh. 4:I6b, 12, 11

Ulangan: Terpujilah Kristus, Tuhan, raja mulia dan kekal.

Ayat: Allahadalah kasih, hendaklah kita juga saling mengasihi, seperti Allah telah mengasihi kita.

Bacaan Injil

Mat. 19:3-6:

"Yang telah disatukan Allah, janganlah diceraikan aleh manusia.. "

Pada waktu itu orang-orang Farisi datang kepada Yesus

HOMILI Umat duduk

Imam menyampaikan Homili yang bersumber dari bacaan Kitab Suci atau teks Liturgi yang digunakan dalam Misa ini. la hendaknya menjelaskan misteri perkawinan Kristiani, martabat cinta pasangan suami-istri, rahmat Sakramen ini, dan kewajiban mereka, serta perlu mengaitkannya dengan situasi nyata dari mempelai dan keadaan zaman

PERAYAAN PERKAWINAN

Kalau dalam perayaan ini ada dua pasang mempelai atau lebih, Pernyataan Mempelai, Kesepakatan Perkawinan, dan Penerimaan Kesepakatan Perkawinan dilaksanakan oleh/untuk masing-masing pasangan, yang satu sesudah yang lain. Bagian-bagian lain, termasuk Berkat untuk Mempelai, dilaksanakan sa tu kali untuk semua pasangan sekaligus.

MOHON RESTU Umat duduk

Sebelum melangsungkan Perayaan Perkawinan, kedua mempelai mohon restu para orang tua dengan cara yang sesuai dengan adat setempat. Acara ini dapat juga dilaksanakan sesudah Penerimaan Kesepakatan Perkawinan, yakni pada bagian Ritus Pelengkap.

I N ... dan N ... , sebelum perayaan perkawinan Gereja kita laksanakan, kami persilakan kalian berdua terlebih dahulu menghadap kedua orang tua kalian untuk mohon restu bagi perjalanan hidup yang hendak kalian awali ini.

Kedua mempelai menghadap orang tua mereka. Sementara itu dapat diiringi nyanyian yang sesuai dengan maksud ritus ini. Bagi wilayah adat yang biasa mengisi ungkapan restu orang tua dengan kata-kata dan nasihat, nyanyian dapat ditiadakan.

PENGANTAR

Para Saksi Perkawinan berdiri mendampingi mernpelai.

Di hadapan mempelai yang berdiri Imam menyampaikan pengantar:

Untuk kedua rnernpelai yang dibaptis secara Katolik/Kristiani.

I Mempelai yang berbahagia, kalian datang di tempat ini untuk menerima berkat Tuhan, karena kalian berniat untuk saling mengikat diri dalam hidup perkawinan. Para pelayan Gereja dan saudara-saudari seiman hadir juga di sini untuk menyaksikan peristiwa penuh rahmat ini. Kristus memberikan berkat melimpah bagi cinta kalian-sebagai suami-istri. la telah menguduskan kalian dalam pembaptisan dan kini la memperkaya serta memperkuat kalian dengan Sakramen Perkawinan ini. Semoga kalian saling mempercayai dan melaksanakan kewajiban-kewajiban hidup perkawinan. Kini saya minta kalian menyatakan niat itu di hadapan Gereja.

PERNYATAAN MEMPELAI

Atau

I Para mempelai yang berbahagia, kalian telah datang kemari dengan maksud untuk meneguhkan perkawinan kalian di hadapan pejabat Gereja dan disaksikan oleh umat beriman. Kristus akan memberkati dan mengukuhkan perkawinan kalian, agar kalian sanggup saling mengasihi dengan setia dan menunaikan tanggung jawab sebagai suami-istri. Maka sekarang saya minta supaya kalian menyatakan maksud dan isi hati dengan menjawab pertanyaan saya.

PERNYATAAN MEMPELAI

Untuk kedua rnernpelai yang salah satu tidak dibaptis.

I Mempelai yang berbahagia, kalian datang di temp at ini karena berniat untuk saling mengikat diri dalam hidup perkawinan yang akan diteguhkan dengan meterai suci. Di hadapan pelayan Gereja dan umat beriman, semoga cinta kalian berdua diperkaya dengan berkat Tuhan, demi kesetiaan abadi satu sama lain.

PERNYATAAN MEMPELAI

PERNYATAAN MEMPELAI

Kemudian Imam menanyai Mempelai (M) tentang kehendak bebas, kesetiaan, kesediaan menerima dan mendidik anak mereka. Masing-masing mengungkapkan jawaban pribadi namun diucapkan bersama-sama.

I N ... dan N ... , sungguhkah kalian dengan hati bebas dan tulus ikhlas hendak meresmikan perkawinan ini?

M Ya, sungguh.

I Selama menjalani perkawinan nanti, bersediakah kalian untuk saling mengasihi dan saling menghormati sepanjang hidup?

M Ya, saya bersedia.

Pertanyaan berikut dapat dihilangkan jika dianggap tidak cocok dengan keadaan mempelai.

I Bersediakah kalian dengan penuh kasih sayang menerima anak-anak yang ianugerahkan Allah kepada kalian, dan mendidik mereka sesuai dengan hukum Kristus dan Gereja-Nya?

M Ya, saya bersedia.

KESEPAKATAN PERKAWINAN

Cara A

Janji dengan berjabat tangan

Imam mengajak Mempelai Laki-laki (ML) dan Mempelai Perempuan (MP) untuk mengungkapkan Kesepakatan Perkawinan.

I Untuk mengikrarkan perkawinan kudus ini, silakan kalian saling berjabatan tangan kanan dan menyatakan kesepakatan kalian di hadapan Allah dan Gereja-Nya.

Kedua mempelai saling menghadap, berjabat tangan kanan, dan sambil bergantian mengucapkan janji masing-masing.

ML Saya, N ... , memilih engkau, N ... , menjadi istri saya. Saya berjanji untuk setia mengabdikan diri kepadamu dalam untung dan malang, di waktu sehat dan sakit. Saya mau mengasihi dan menghormati engkau sepanjang hidup saya.

MP Saya, N ... , memilih engkau, N ... , menjadi suami saya. Saya berjanji untuk setia mengabdikan diri kepadamu dalam untung dan malang, di waktu sehat dan sakit. Saya mau mengasihi dan menghormati engkau sepanjang hidup saya.

PENERIMAAN KESEPAKATAN PERKAWINAN

Cara B

Janji dalam bentuk tanya jawab.

Kalau berdasarkan pertimbangan pastoral dirasakan lebih baik, maka Imam dapat menggunakan cara berikut:

I Kini tibalah saatnya pernyataan janji perkawinan. Saya persilakan Anda berdua saling berjabat tangan kanan, dan secara bergantian menjawab pertanyaan saya.

Para mempelai saling berjabat tangan kanan dan jika memungkinkan Imam dapat meletakkan stola di atas tangan mereka.

Janji Perkawinan mempelai laki-laki:

I N ... (nama mempelai Iaki-laki) , maukah Anda menerima N ... (nama mempelai perempuan), menjadi istrimu dan berjanji setia mengabdikan diri kepadanya dalam untung dan malang, di waktu sehat dan sakit, serta mau mengasihi dan menghormati dia sepanjang hidupmu?

ML Ya, saya mau.

Janji Perkawinan mempelai perempuan:

I N ... (nama mempelai perempuan), maukah Anda menerima N ... (nama mempelai laki-laki), menjadi suamimu dan berjanji setia mengabdikan diri kepadanya dalam untung dan malang, di waktu sehat dan sakit, serta mau mengasihi dan menghormati dia sepanjang hidupmu?

MP Ya, saya mau.

PENERIMAAN KESEPAKATAN PERKAWINAN

Imam menerima Kesepakatan Perkawinan dan berkata kepada mempelai, misalnya dengan salah satu rumus berikut:

A

I Semoga Tuhan memperteguh janji yang sudah kalian nyatakan dan berkenan melimpahkan berkat-Nya kepada kalian berdua. Yang telah dipersatukan Allah, janganlah diceraikan manusia.

U Amin.

Imam mengajak para hadirin memuji Allah:

I Marilah memuji Tuhan.

U Syukur kepada Allah.

RITUS PELENGKAP

B

I Semoga Allah Abraham, Allah Ishak, dan Allah Yakub, yang telah mempersatukan manusia pertama di Taman Eden, mengukuhkan dan memberkati perkawinan yang kalian laksanakan di hadapan Gereja dalam Kristus. Yang telah dipersatukan Allah, janganlah diceraikan manusia.

U Amin.

Imam mengajak para hadirin memuji Allah:

I Marilah memuji Tuhan.

U Syukur kepada Allah.

RITUS PELENGKAP

C

I Atas nama Gereja Allah, di hadapan para saksi dan umat Allah yang hadir di sini, saya menegaskan bahwa perkawinan yang telah diresmikan ini adalah perkawinan Katolik yang sah. Semoga bagi kalian berdua Sakramen ini menjadi sumber kekuatan dan kebahagiaan. Yang dipersatukan Allah, janganlah diceraikan manusia.

U Amin.

Imam mengajak para hadirin memuji Allah:

I Marilah memuji Tuhan.

U Syukur kepada Allah.

RITUS PELENGKAP

Bagian berikut ini dapat disesuaikan dengan perlambangan lain dalam adat istiadat setempat. Ritus ini tidak perlu diiringi nyanyian.

PEMBERKATAN DAN PENGENAAN CINCIN Umat duduk

Imam memberkati cincin kedua mempelai, misalnya dengan salah satu rumus berkat berikut:

Cara A

I Semoga Tuhan memberkati kedua cincin ini,yang akan kalian kenakan satu sama lain sebagai tancla cinta dan kesetiaan.

U Amin.

Imam dapat memerciki cincin-cincin dengan air suci. Kemudian me mempersilakan mempelai untuk secara bergantian mengambil cincin pasangannya dan mengenakan cincin itu kepada pasangannya.

ML N ... , terimalah cincin ini, tanda cintaku dan kesetiaanku. (jika mempelai Katolik ditambahkan:) Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.

MP N ... , terimalah cincin ini, tancla cintaku dan kesetiaanku. (jika mempelai Katolik ditambahkan:) Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.

Setelah kedua mempelai saling mengenakan cincin, seluruh umat dapat menyanyikan madah pujian kepada Allah." Jika dikehendaki dan sesuai dengan adat istiadat, maka mempelai dapat bertukar tempat.

PEMBUKAAN KERUDUNG / DOA UMAT

CaraB

Imam memberkati cincin-cincin sambil berkata:

I Ya Tuhan, berkatilah kedua cincin ini. Semoga kedua mempelai yang mengenakannya tetap bersatu dalam kesetiaan; tinggal dalam damai menurut kehendak-Mu; saling mengasihi dan menghormati. Semoga mereka selalu hidup dalam cinta kasih satu sama lain. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

Atau:

I Ya Tuhan, berkatilah dan kuduskanlah hamba-hamba-Mu dalam cinta kasih mereka. Semoga kedua cincin ini, menjadi tanda kesetiaan bagi mereka dan mengingatkan mereka untuk saling mengasihi. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

Imam dapat memerciki cincin-cincin itu dengan air suci.

Lalu Imam menyerahkan cincin mempelai perempuan kepada mempelai laki-Iaki sambil berkata:

I N ... (nama mempelai laki-Iaki), kenakanlah cincin ini pada jari istrimu sebagai lambang cinta dan kesetiaan.

Mempelai laki-Iaki mengenakan cincin pada jari manis tangan kanan mempelai perempuan.

ML N ... (nama mempelai perempuan), terimalah cincin ini sebagai lambang cintaku dan kesetiaanku kepadamu. (jika mempelai Katolik ditambahkan:) Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.

Imam menyerahkan cincin mempelai laki-laki kepada mempelai perempuan sambil berkata:

I N ... (nama mempelai perempuan), kenakanlah cincin ini pada jari suamimu sebagai lambang cinta dan kesetiaan.

Mempelai perempuan mengenakan cincin pada jari manis tangan kanan mempelai laki-Iaki.

MP N ... (nama mernpelaj laki-laki), terimalah cincin ini sebagai lambang cintaku dan kesetiaanku kepadamu. (jika mempelai Katolik ditambahkan:) Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.

Setelah kedua mempelai saling mengenakan cincin, seluruh umat dapat menyanyikan madah pujian kepada Allah. Jika dikehendaki dan sesuai dengan adat istiadat, maka mempelai dapat bertukar tempat.

PEMBUKAAN KERUDUNG / SYAHADAT / DOA UMAT

Bagian-bagian di bawah ini dapat ditiadakan jika dianggap tidak perlu.

PEMBUKAAN KERUDUNG Umat duduk

Pada waktu mempelai laki-Iaki membuka kerudung mempelai perempuan, Imam dapat berkata:

I Semoga kalian berdua selalu saling memandang dengan wajah penuh cinta. Semoga ikatan cinta kasih kalian berdua yang diresmikan dalam perayaan ini menjadi sumber kebahagiaan sejati.

(MOHON RESTU)

Jika diharapkan oleh keluarga dan belum dilakukan, sekarang kedua mempelai dapat diberi kesempatan untuk memohon restu dan berkat kepada orang tua mereka.

I N ... danN ... , sekarang saya persilakan kalian berdua memohon restu kedua orang tuamu demi perjalanan hidup yang sudah kalian awali ini.

Kedua mempelai menghadap orang tua mereka. Sementara itu dapat diiringi nyanyian yang sesuai dengan maksud ritus ini. Bagi wilayah adat yang biasa mengisi ungkapan restu orang tua dengan kata-kata dan nasihat, nyanyian dapat ditiadakan.

PENYERAHAN KITAB SUCI, SALlB, DAN ROSARIO

Imam memberkati Kitab Suci, Salib, dan Rosario; kemudian Orang Tua (OT) kedua mempelai menyerahkannya kepada kedua mempelai.

OT Anak-anak yang terkasih, terimalah Kitab Suci, Salib, dan Rosario ini sebagai bekal perjalanan hidup Perkawinan. Baik dalam suka maupun duka, pergunakanlah semua ini dengan semestinya. Tuhan akan selalu mendampingi langkah kalian. Doa kami pun selalu menyertai kalian.

M Terima kasih.

SYAHADAT / DOA UMAT

SYAHADAT Umat berdiri

Dalam Misa Hari Minggu atau yang setingkat dengan Hari Raya diadakan juga pengakuan iman bersama (Syahadat). Namun, dalam Misa bagi Mempelai tidak perlu diadakan.

DOA UMAT Umat berdiri

Imam mengajak dan memimpin umat untuk menyampaikan doa-doa mereka, misalnya seperti di bawah ini.95 Contoh lainnya dapat dilihat pada Lampiran I, nomor 358-359. Kedua mempelai tidak diberi tugas untuk membawakan Doa Umat.

I Saudara-saudari terkasih, Tuhan telah berkenan menyempurnakan dan menguduskan cinta N ... dan N ... , maka sambil mengenangkan anugerah kebaikan dan cinta istimewa yang telah mereka terima marilah kita menyerahkan mereka kepada Tuhan melalui doa-doa ini.

L Semoga N ... dan N ... , yang baru saja dipersatukan dalam perkawinan suci, selalu dikaruniai kesehatan jiwa dan raga. Marilah kita mohon.

U Ya Tuhan, dengarkanlah doa kami.

L Semoga Tuhan, yang memberkati perkawinan di Kana melalui kehadiran-Nya, senantiasa juga menjaga pasangan ini agar selalu setia pada janji perkawinan mereka. Marilah kita mohon.

L Semoga cinta mereka akan berbuah dan menjadi sempurna. Semoga mereka dapat saling mendukung dalam damai dan saling membantu, serta, sebagai orang Kristiani, mereka dapat menjadi saksi Injil. Marilah kita mohon.

L Semoga umat Allah tumbuh dari hari ke hari dalam keutamaan dan semoga semua orang yang berbeban berat mendapat kekuatan dalam rahmat suci Allah. Marilah kita mohon.

L Semoga rahmat Sakramen Perkawinan dari semua pasangan suami-istri yang hadir di sini diperbarui oleh Roh Kudus. Marilah kita mohon.

I Ya Tuhan, utuslah Roh cinta-Mu atas pasangan yang berbahagia ini, agar mereka menjadi sehati dan sejiwa. Jangan biarkan sesuatu mengganggu kebahagiaan mereka, karena Engkaulah yang telah memberkati mereka. Jangan biarkan pula mereka terpisah, karena Engkaulah yang telah mempersatukan mereka. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

U Amin.

LITURGI EKARISTI

PERARAKAN PERSEMBAHAN Umat duduk

Kedua mempelai mengantar sendiri roti dan anggur dan para petugas atau kerabat mereka menyertai dengan membawa bahan-bahan persembahan lainnya.

DOA PERSIAPAN PERSEMBAHAN Umat berdiri

Imam mengajak umat berdoa dan kemudian mengucapkan Doa Persiapan Persembahan:

I Berdoalah, Saudara-saudari, supaya persembahanku dan persembahanmu berkenan kepada Allah, Bapa yang mahakuasa.

U Semoga persembahan ini diterima demi kemuliaan Tuhan dan keselamatan kita, serta seluruh umat Allah yang kudus.

Doa berikut ini dapat diganti.

I Ya Tuhan, terimalah kurban yang kami persembahkan untuk perjanjian perkawinan yang suci ini. Engkaulah yang memungkinkan pelaksanaannya. Semoga Engkau juga yang mengatur kelangsungannya dengan bijaksana. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

DOA SYUKUR AGUNG Umat berlutut/berdiri

Imam dapat memilih salah satu Doa Syukur Agung (1, II, III) yang tersedia dalam buku Tata Perayaan Ekaristi.

Imam membawakan Prefasi berikut ini atau pilihan lain yang tersedia

Prefasi Perkawinan (Martabat Perjanjian Perkawinan)

Sungguh layak dan benar,

pantas dan menyelamatkan, .
bahwa kami selalu dan di mana pun

bersyukur kepada-Mu, Tuhan, Bapa yang kudus,
Allah yang Mahakuasa dan kekal:

Engkau menjalin janji perkawinan
dengan tali kerukunan yang lembut

dan dengan ikatan damai yang tak terputuskan,

agar kesuburan yang murni dari pasangan-pasangan suci
menambah jumlah anak-anak angkat-Mu.

Sebab, oleh penyelenggaraan

dan kasih karunia-Mu, ya Tuhan,

secara mengagumkan Engkau mengatur

agar keturunan yang dilahirkan untuk me menu hi bumi
menambah jumlah anggota Gereja oleh kelahiran kembali
dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami
.

Dengan pengantaraan - Nya,

bersama para Malaikat dan semua Orang Kudus,
kami menyanyikan madah pujian bagi-Mu
dengan tak henti-hentinya bernyanyi
/berseru:

U Kudus, kudus, kuduslah Tuhan ....

Nama para mempelai dapat disebut dalam Doa-doa Syukur Agung. Berikut ini adalah rumus tambahan yang harus disisipkan dalam Doa Syukur Agung yang telah dipilih.

a. Doa Syukur Agung I

Diucapkan sisipan tersendiri, "Maka kami mohon, ya Tuhan ... ", berikut ini. Kalau perlu, kata-kata di antara tanda kurung dapat dilewati.

I Maka kami mohon, ya Tuhan, sudilah menerima persembahan kami, hamba-hamba-Mu, dan persembahan seluruh keluarga-Mu ini. Kami mempersembahkannya juga untuk hamba-hamba-Mu, N ... dan N ... ini. Sebagaimana Engkau telah mengantar mereka sampai pada hari perkawinan mereka; [semoga Engkau menggembirakan mereka dengan anugerah keturunan] dan memberkati mereka dengan usia panjang. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

U Amin.

b. Doa Syukur Agung II

Setelah kata-kata "dan semua pelayan sabda-Mu" ditambahkan.

I Ingatlah juga, ya Tuhan, akan hamba-hamba-Mu, N ... dan N ... ini, yang telah Engkau antar sampai pada hari perkawinan ini. Semoga dengan bantuan rahmat-Mu
mereka saling menc
intai dan hidup rukun.

c. Doa Syukur Agung III

Setelah kata-kata "persatukanlah semua anak-Mu di manapun mereka berada".

I Kami mohon, teguhkanlah dalam rahmat perkawinan harnba-harnba-Mu, N ... danN ... , yang telah Engkau antar dengan sukacita sampai pada hari perkawinan ini. Semoga janji yang mereka ikrarkan di hadapan-Mu senantiasa mereka pelihara selama hidup di dalam naungan-Mu.

DOA TUHAN: BAPA KAMI Umat berdiri

Imam mengajak umat untuk bersama-sama mengucapkan atau menyanyikan doa Tuhan, "Bapa Kami".

Embolisme-Doksologi ditiadakan. Setelah doa "Bapa Karni" Imam berdiri di hadapan kedua mempelai yang berlutut di tempat mereka atau di depan altar.

BERKAT UNTUK MEMPELAI Umat berdiri, mempelai berlutut

Sambil mengatupkan tangan Imam memberi pengantar dan mengajak semua untuk hening sejenak.

I Saudara-saudari terkasih, marilah kita berdoa dengan rendah hati agar Tuhan Berkenan melimpahkan anugerah berkat-Nya atas hamba-hamba-Nya ini yang sudah menikah dalam Kristus; dan yang sudah diikat-Nya dengan janji suci [dengan Sakramen Tubuh dan Darah Kristus] serta dibuat-Nya sehati sejiwa dalam satu kasih]

Hening.

Imam merentangkan kedua tangannya di atas mempelai dan mengucapkan doa berikut. Kalimat dalam tanda kurung dapat dilewati jika memang tidak sesuai dengan keadaan mempelai.

I Ya Allah, dengan kuat kuasa-Mu, Engkau telah menciptakan segala sesuatu dari ketiadaan. Setelah mengatur awal mula alam semesta dan menciptakan manusia menurut citra-Mu, Engkau pun menetapkan bagi laki-laki seorang perempuan sebagai penolong yang tak terpisahkan. Mereka bukan lagi dua melainkan satu daging, dan Engkau mengajarkan bahwa yang sudah dipersatukan tidak pernah boleh diceraikan.

Ya Allah, Engkau telah menguduskan ikatan perkawinan dengan misteri yang begitu luhur, sehingga dalam janji perkawinan Engkau memperlambangkan sakramen hubungan Kristus dengan Gereja.

Ya Allah, di dalam Engkau perempuan bersatu dengan laki-Iaki, dan komunitas insani yang pertama, yaitu keluarga, dianugerahi dengan berkat yang tidak bisa ditiadakan oleh apa pun: tidak oleh kutukan dosa asal, tidak pula oleh hukuman air bah.

Pandanglah dengan rela hamba-hamba-Mu ini, yang setelah menjalin persekutuan perkawinan, mereka tetap mengharapkan berkat dan perlindungan-Mu. Curahkanlah anugerah Roh Kudus ke atas mereka agar mereka tetap setia dalam ikatan perkawinan karena kasih-Mu yang dituangkan ke dalam hati mereka.

Penuhilah hati hamba-Mu, N ... , mempelai perempuan ini, dengan rahmat cinta dan damai. Semoga ia mengikuti teladan hidup perempuan-perempuan kudus yang dipuji di dalam Kitab Suci, Semoga hati suaminya tertambat padanya dan dia diterima sebagai teman hidup yang setara. Semoga ia mendampinginya dengan rasa hormat yang pantas dan senantiasa mencintainya, dengan kasih Kristus sendiri, yang mencintai Gereja-Nya.

Maka kami mohon kepada-Mu, ya Tuhan, semoga hamba-harnba-Mu ini tetap tinggal dalam ikatan iman dan pelaksanaan hukum-Mu. Semoga mereka yang sudah dipersatukan sebagai suami-istri menjadi orang-orang terpandang karena kesempurnaan peri hidup mereka.

Semoga mereka yang telah diteguhkan oleh Injil menjadi saksi Kristus yang baik di hadapan semua orang. [Semoga mereka mendapat keturunan, menjadi orang tua yang patut dicontoh karena kebajikan, dan boleh melihat cucu-cicit mereka.] Akhirnya, semoga mereka mencapai usia lanjut, dan masuk ke dalam kehidupan para kudus di dalam kerajaan surga. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

U Amin.

Doa damai "Tuhan Yesus Kristus, Engkau telah bersabda ... " ditiadakan, dan Imam langsung menyampaikan "Salam Damai".

SALAM DAMAI Umat dan mempelai berdiri

Imam mengungkapkan salam berikut ini.

I Damai Tuhan bersamamu.

U Dan bersama rohmu.

Kemudian Imam memberi salam kepada mempelai dan orang tua mereka. Mempelai dan seluruh umat dapat saling mengungkapkan tanda damai dan cinta kasih, khususnya kepada Umat di sekitarnya yang dapat dijangkau.

PEMECAHAN HOSTI

Imam memecah-mecahkan hosti kudus, sementara umat mengiringinya dengan mengucapkan/menyanyikan "Anak Domba Allah". Setelah itu Imam menunjukkan hosti dan mengangkat piala, sambil mengucapkan "Inilah Anak Domba Allah ... " atau rumus lain yang terdapat dalam buku Tata Perayaan Ekaristi.

KOMUNI

Ketika Imam menyambut Tubuh Kristus, dimulailah nyanyian komuni, atau salah satu Antifon Komuni berikut ini:

A. Bdk. Ef. 5:25-27

Kristus mencintai Gereja dan menyerahkan diri baginya, dan menjadikannya mempelai perempuan yang kudus dan tak bercela (MPk: Alleluya).

B. Yoh. 13:34

Perintah baru Aku berikan kepada kamu, supaya kamu saling mengasihi, sama seperti Aku telah mengasihi kamu, sabda Tuhan (MPk: Alleluya).

C. Mzm. 34:2,9

Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu, Pujian-Nya tetap menggema dari mulutku. Nikmatilah dan rasakanlah betapa manisnya Tuhan. Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya (MPk: Alleluya),

Kedua mempelai, orang tua, saudara sekandung mereka, dan para saksi sebaiknya menerima komuni dalam dua rupa. Antara kedua mempelai, dan juga umat, tidak diizinkan mengambil sendiri, saling memberikan, ataupun saling menyuapkan hosti kudus dan piala.

DOA SESUDAH KOMUNI Umat berdiri

Imam mengucapkan doa berikut ini'", atau memilih doa lain

I Marilah kita berdoa. Ya Tuhan, kami telah mengambil bagian pada meja perjamuan-Mu. Kamimohon, semoga mereka yang telah dipersatukan dengan Sakramen Perkawinan senantiasa berpaut pada-Mu, dan memaklumkan nama-Mu kepada semua orang. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

U Amin.

RITUS PENUTUP

Pada saat ini dapat diadakan acara yang sesuai dengan adat setempat sebagai bentuk amanat pengutusan.

BERKAT MERIAH Umat berdiri

I Saudara-saudari, marilah kita mengakhiri perayaan ini dengan memohon berkat Tuhan.

Hening.

I Semoga Allah Bapa yang kekal memelihara kalian dalam cinta kasih dan kerukunan, supaya damai Kristus senantiasa tinggal dalam diri dan dalam rumah kalian.

U Amin.

I Semoga kalian diberkati dengan keturunan, memperoleh penghiburan dari para sahabat dan kenalan, dan hidup dalam damai sejati dengan semua orang.

U Amin.

I Semoga kalian menjadi saksi kasih Allah dalam dunia, dan berhati dermawan bagi mereka yang menderita dan berkekurangan, agar kelak mereka menyambut kalian dengan penuh terima kasih ke dalam kediaman Allah yang kekal.

U Amin.

I Dan semoga saudara sekalian yang hadir di sini diberkati oleh Allah yang mahakuasa: Bapa dan Putra dan Roh Kudus.

U Amin.

PENGUTUSAN Umat berdiri

Imam mengutus umat:

I Saudara-saudari terkasih, dengan ini perayaan Ekaristi dan Perkawinan N ... dan N ... sudah selesai.

U Syukur kepada Allah.

I Marilah pergi dan memberi kesaksian tentang kebaikan Tuhan.

U Amin.

BERDOA KEPADA BUNDA MARIA ATAU KELUARGA KUDUS NAZARET

Jika dikehendaki, kedua mempelai dapat berdoa di hadapan patung Bunda Maria, atau Keluarga Kudus Nazaret, atau patung devosional lain yang sesuai. Imam beserta saksi dapat mendampingi mereka.

Cara A: Doa kepada Bunda Maria

Mempelai laki-laki:

Santa Maria, Bunda Yesus dan Bunda kami yang tercinta, hari ini hari yang sangat membahagiakan kami berdua. Kami telah berjanji untuk saling setia dan kami mau menempuh perjalanan hidup selanjutnya bersama-sama sebagai suami istri. Pada saat yang sungguh berarti ini kami memohon juga doa restumu, ya Bunda kami.

Mempelai perempuan:

Santa Maria, doakanlah kami, agar cinta kami tahan uji dalam segala suka dan duka hidup perkawinan. Semoga kami dapat membentuk rumah tangga yang sejahtera dan membangun keluarga yang bahagia. Ya Bunda yang baik hati, doakanlah kami pada Putra-Mu, Tuhan kami, Yesus Kristus.

Kedua mempelai bersama-sama:

Salam Maria penuh rahmat ....


Cara B: Doa kepada Keluarga Kudus dari Nazaret

Kedua mempelai bersama-sama:

Santo Yusuf dan Santa Maria, engkaulah pasangan hidup yang setia dan saling mengasihi. Karena keberanian dan kerelaanmu telah lahir ke dunia ini Putramu, Yesus Kristus, Tuhan kami. Bersama Yesus itulah keluargamu yang kudus dari Nazaret telah kami kenal dan menjadi teladan hidup rumah tangga kami.

Ya Yesus, Maria, dan Yusuf, dampingilah selalu kami berdua yang baru saja meneguhkan cinta kami dalam hidup perkawinan. Sinarilah kami dengan teladan keluarga kudusmu
dan bimbinglah kami ke jalan damai sejahtera. Semoga Allah Bapa menjadikan kami keluarga yang suci
. Terpujilah Engkau, ya Yesus, cahaya mulia dari Allah Bapa. Terpujilah engkau, ya Maria, bunda dan perawan yang murni. Terpujilah engkau, ya Yusuf, ayah pengasuh yang setia. Terpujilah nama Yesus, Maria, dan Yusuf untuk selama-Iamanya. Amin.

PENANDATANGANAN SURAT PERKAWINAN

Kedua mempelai, para saksi, dan Imam menandatangani Surat Perkawinan gerejawi pada meja yang sudah disediakan di hadapan umat, bukan pada meja altar. Acara ini dapat diiringi nyanyian yang sesuai. Dapat pula acara ini dilaksanakan di sekretariat paroki menurut kebiasaan setempat.:

PERARAKAN KELUAR Umat berdiri

Imam dan para pelayan menghormati altar, lalu meninggalkan gereja/tempat perayaan menuju sakristi.

Kedua mempelai beserta keluarga berarak meninggalkan gereja/tempat perayaan. Dapat diiringi nyanyian.