Kardinal Sarah: Imam Tidak Harus Mencuci Kaki Perempuan pada hari Kamis Putih

Klarifikasi datang setelah kekhawatiran suara imam memfokuskan tentang inovasi liturgi baru-baru ini
 
VATICAN CITY - Para imam tidak diwajibkan untuk membasuh kaki perempuan selama Misa Perjamuan Tuhan pada hari Kamis Putih, Kardinal Robert Sarah telah mengkonfirmasi.
 
Prefek Kongregasi untuk Ibadat Ilahi dan Disiplin Sakramen kepada wartawan di Roma pada tanggal 26 Februari 2016 bahwa setiap uskup atau imam "harus memutuskan sesuai dengan hati nuraninya sendiri, dan sesuai dengan tujuan yang Tuhan institusikan dalam pesta ini."
 
Klarifikasi Kardinal Sarah datang dalam menanggapi perbedaan yang jelas akan surat keputusan antara tanggal 6 Januari 2016, dalam Missa Cena Domini (Kamis Putih), dan catatan penjelasan yang menyertainya ditulis oleh Sekretaris Kongregasi untuk Ibadat Ilahi, Uskup Agung Arthur Roche.
 
Surat keputusan tersebut menyatakan bahwa "Imam mungkin [possint] memilih sekelompok kecil umat beriman untuk mewakili sebagai varian dan kesatuan masing-masing bagian dari umat Allah" dan bahwa "kelompok-kelompok kecil tersebut dapat [potest] terdiri dari pria dan wanita . "
 
Namun dalam penjelasan, Uskup Agung Roche tampaknya menunjukkan kewajiban untuk memilih perwakilan kelompok seluruh umat Allah, tanpa hal yang spesifik mengenai Pria atau wanita. Dia menulis: "Ini adalah untuk imam dalam memilih sekelompok kecil orang-orang yang mewakili seluruh umat Allah – yang terbaring tidak berdaya, gembala yang ditahbiskan, yang telah menikah, yang belum menikah , dari kalangan agama, yang sehat, yang sakit, anak-anak, remaja dan orang tua - dan tidak hanya satu kategori atau kondisi. "
 
Klarifikasi Kardinal Sarah datang setelah uskup dan imam telah menyuarakan keprihatinan tentang berita baru, yang memungkinkan pembasuhan kaki perempuan selama Misa Perjamuan Tuhan. Sebelum mandat mencuci kaki diubah oleh Pius XII dan dimasukkan ke dalam Misa Kamis Putih, kaki seorang wanita bisa dicuci, tapi hanya dengan perempuan lain, dan upacara berlangsung di luar Misa.
 
Dalam sebuah wawancara tanggal 2 Februari 2016, Uskup Athanasius Schneider, uskup pembantu dari Astana, Kazakhstan, mengatakan bahwa menurut hati nuraninya, ia tidak bisa melakukan hal itu termasuk wanita dalam upacara pembasuhan kaki pada hari Kamis Putih. Uskup Schneider mengakui bahwa mandat perubahan tidak mengikat, mengatakan: "Syukur kepada Allah tidak ada imam atau uskup wajib mencuci kaki perempuan pada Kamis Putih, karena tidak ada norma yang mengikat untuk itu, dan mencuci kaki sendiri hanya fakultatif. "
Imam Yesuit dan pendiri Ignatius Press, Romo Joseph Fessio, SJ, juga telah menimbang, menunjukkan dengan skeptisisme bahwa hak akses yang sering disalahpahami sebagai persyaratan: "Tentu saja harus dibuat jelas bahwa ini adalah izin, bukan keharusan," katanya. 
 
"Tetapi bahkan merupakan kejelasan yang tidak akan mempengaruhi apa yang sebenarnya terjadi."
 
"Ini situasi yang sama di mana kita sudah bisa melihat hasilnya: Ketika izin diberikan untuk misdinar perempuan, itu adalah izin yang diberikan kepada uskup, tidak langsung ke imam (yaitu, jika seorang uskup sampai memilih, ia bisa mengizinkan praktek di keuskupan). Itu jelas dalam keputusan bahwa tidak ada imam diharuskan memiliki misdinar perempuan, bahkan jika uskup telah memberikan izin. Bagaimana ini dilakukan? Banyak uskup menegaskan bahwa mempergunakan secara rutin misdinar perempuan menjadi normatif bagi semua Misa."
 
"Jadi izin baru ini akan (dan sudah telah) diperlakukan sebagai syarat."
 
Sebagai substansi, Romo Fessio menambahkan: "Ritual pembasuhan kaki pernah tidak diperlukan. Sebagai hukum kanon sekarang diberlakukan, Duodecim Viri /dua belas orang(tidak Duodecim homines) ditentukan. "
 
"Tentu saja, sebagai legislator tertinggi, Paus dapat (dalam teori) mengubah hukum dengan cara apapun yang dia inginkan," Romo. Fessio mengakui. "Tapi untuk contoh/model, tentu saja, Perjamuan Terakhir di mana Yesus membasuh kaki bukan dari murid-muridnya, bukan dari orang yang dipilih secara acak dari keramaian tapi para rasul, dan mengatakan kepada mereka mereka harus mencuci 'satu sama lain' kakinya. Artinya, gembala yang tertahbis harus mengikuti contoh ini di antara mereka sendiri. Yang mungkin mengapa, meskipun bukti-bukti untuk ritual di Gereja perdana sangat kurang, kita tahu bahwa di abad ke-11 Paus membasuh kaki subdiakon. Tentu dari waktu Trente (abad ke-16) sampai tahun 1955, ritual itu bukan bagian dari Misa.
 
"Satu hal yang pasti," Romo Fessio mengatakan. "Ada ketidaksesuaian simbolik' atau tidak nyambung. Kerendahan hati dan pelayanan yang Yesus berikan contoh adalah sesuatu yang setiap orang Kristen berutang pada semua orang. Namun demikian, asal sejarah dari contoh adalah pencucian yang dilakukan oleh Yesus dari kaki 12 rasul-Nya. Mencoba untuk membuat gerakan yang lebih 'inklusif' dari Yesus sendiri tidak hanya sekedar membuat kacau penggambaran sejarah. " 
 
 

Reaksi: