Paus dalam Misa: Para Imam, Jangan Pernah Lupa Cinta Pertama Kalian

 
(Radio Vatikan) Para imam harus pertama-tema menjadi para gembala, para cendekiawan yang kedua, dan mereka tidak boleh lupa Kristus, "cinta pertama" mereka. Ini adalah pesan Paus Fransiskus 'untuk semua orang ditahbiskan bagi Allah dalam keimamatan, dalam misa Jumat pagi di Casa Santa Marta.

"Bagaimana cinta pertama Anda?". Yakni, apakah mereka masih sebagai mencintai Anda sebagai hari pertama? Apakah mereka bahagia dengan Anda atau mereka mengabaikan Anda? Ini adalah pertanyaan yang umum yang kita semua harus bertanya kepada diri sendiri secara teratur, kata Paus Fransiskus. Dan bukan hanya para pasangan, tetapi para imam, uskup juga, di depan Yesus. Karena Dia meminta kita seperti Ia suatu hari bertanya kepada Petrus, "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?".

Paus memulai homilinya merefleksikan dialog ini dalam Injil di mana Kristus bertanya kepada Petrus sampai tiga kali apakah ia mencintai-Nya lebih dari yang lain: "Ini adalah pertanyaan saya kepada pada diri sendiri, saudara-saudara ku para uskup dan imam : bagaimana cinta Anda hari ini, cinta akan Yesus? Apakah seperti cinta pertama? Apakah saya jatuh cinta hari ini seperti pada hari pertama? Atau apakah pekerjaan dan banyak kekhawatiran membawa saya untuk melihat hal-hal lain, dan melupakan cinta sedikit? Ada beberapa perbedaan pendapat dalam pernikahan. Itu normal. Ketika tidak ada cinta, tidak ada perbedaan-perbedaan pendapat: cinta itu putus. Apakah saya berargumentasi, dengan Tuhan? Ini adalah merupakan tanda kasih. Pertanyaan ini yang Yesus ajukan pada Petrus membawa dia pada cinta pertama. Jangan pernah melupakan cinta pertama Anda. Jangan pernah ".

Sebagai tambahan terhadap aspek pertama ini, kata Paus Fransiskus, ada tiga lainnya yang harus dipertimbangkan dalam kaitannya dengan sebuah dialog imam dengan Yesus. Pertama-tama - sebelum studi, sebelum ingin menjadi "seorang cendekiawan filsafat atau teologi atau patrologi - [imam harus menjadi] seorang" gembala ", seperti Yesus mendesak Petrus:" Gembalakanlah domba-domba-Ku ". Sisanya, kata Paus, muncul "setelahnya":

"Gembalakanlah. Dengan teologi, filsafat, dengan patrologi, dengan apa yang anda pelajari, tapi gembalakanlah. Jadilah gembala. Karena Tuhan telah memanggil kita untuk ini. Dan tangan uskup di kepala kita adalah untuk menjadikan para gembala. Ini adalah pertanyaan kedua, bukan? Yang pertama adalah: "Bagaimana cinta pertama Anda? '. Ini, yang kedua: 'Apakah saya seorang gembala, atau pegawai dari LSM ini yang disebut Gereja?'. Ada perbedaan. Apakah saya seorang gembala? Sebuah pertanyaan yang saya harus bertanya pada diri sendiri, yang para uskup perlu bertanya, bahkan para imam: kita semua. Gembalakanlah. Memimpin. Bergerak maju ".

Paus Fransiskus melanjutkan, tidak ada "kemuliaan" atau "keagungan" untuk gembala ditahbiskan kepada Yesus: "Tidak, saudara. Anda akan berakhir di yang paling umum, bahkan keadaan memalukan: di tempat tidur, harus diberi makan, dikenakan pakaian ... tidak berguna, sakit ... ". Ini adalah takdir kita yang "berakhir seperti Dia": Cinta yang mati "sebagai benih gandum, yang akan berbuah. Tapi saya tidak akan melihatnya".

Akhirnya, aspek keempat, "kata yang terkuat", dengan mana Yesus menyimpulkan pembicaraannya dengan Petrus, "Ikutlah Aku!".

"Jika kita telah kehilangan jalan atau tidak tahu bagaimana untuk menanggapi cinta, kita tidak tahu bagaimana menanggapi menjadi para gembala, kita tidak tahu bagaimana menanggapi atau kita tidak memiliki kepastian bahwa Tuhan tidak akan meninggalkan kita bahkan di saat-saat terburuk dalam hidup, dalam keadaan sakit. Dia mengatakan, 'Ikutlah Aku'. Ini adalah kepastian kita. Dalam jejak-jejak langkah Yesus. Di jalan itu. 'Ikutlah Aku ". Paus Fransiskus menyimpulkan, semoga Tuhan memberikan kita semua para imam dan uskup "rahmat untuk selalu menemukan atau mengingat cinta pertama kita, untuk menjadi para gembala, tidak perlu malu berakhir dipermalukan di tempat tidur atau bahkan kehilangan kemampuan kita. Dan bahwa Dia selalu memberi kita rahmat untuk mengikuti Yesus, dalam jejak-jejak langkah Yesus: rahmat untuk mengikuti-Nya ".

Reaksi: