Gereja adalah Rumah, Bukan Suatu tempat Untuk di Eksploitasi

(Radio Vatikan) Paus Fransiskus mempersembahkan misa di kapel tempat kediamannya Casa Santa Marta di Vatikan pada hari Kamis. Dalam sambutannya setelah bacaan harian, Bapa Suci berfokus pada kebutuhan untuk menumbuhkan rasa memiliki yang nyata dan bagi Gereja, dan berbicara dari tiga godaan di mana orang-orang yang menyebut diri mereka Kristen sering jatuh: "paham penyeragaman", "paham pilihan/alternatif" dan "paham pemanfaatan/pendayagunaan untuk kepentingan sendiri/ekspoitasi".

Mengambil isyarat dari bacaan Injil hari Kamis, yaitu bab ke-17 dari Injil menurut St Yohanes, dan berisi doa Tuhan kita untuk kesatuan Gereja, Bapa Suci berbicara tentang beberapa orang, yang tampaknya memiliki "satu kaki di dalam" dan satu kaki di luar Gereja, sehingga mereka memesan "kemungkinan berada di kedua tempat itu," baik di dalam Gereja dan diluar nya. Bapa Suci mengatakan bahwa mereka seperti ini tidak benar-benar merasa bahwa Gereja adalah bagian diri mereka sendiri. Beliau mengatakan bahwa ada beberapa kelompok itu, "menyewa Gereja, tetapi tidak mengatakan bahwa Gereja adalah rumah mereka." Beliau mengidentifikasi tiga kelompok atau jenis orang Kristen tertentu: beliau mulai dengan mereka, yang menyamaratakan semua orang harus sama di dalam Gereja, yang beliau sebut "kaum uniformis":

"Keseragaman, kekakuan - ini sulit. Mereka tidak memiliki kebebasan yang Roh Kudus beri. Mereka merancukan Injil yang Yesus wartakan, dengan doktrin mereka tentang kesetaraan. Kristus tidak pernah ingin Gereja-Nya menjadi begitu kaku - tidak pernah - dan orang-orang seperti ini, karena sikap mereka, tidak memasuki Gereja. Mereka menyebut diri sebagai orang-orang Kristen, Katolik, tapi sikap mereka membuat mereka jauh dari Gereja. "

Kelompok kedua atau jenis orang-orang Kristen yang Bapa Suci identifikasikan terdiri dari orang-orang yang selalu memiliki ide-ide mereka sendiri tentang banyak hal - orang-orang yang tidak ingin untuk menyesuaikan pikiran mereka dengan pikiran Gereja. Paus menyebut mereka ini, "kaum alternatif":

"[Mereka] memasuki Gereja, namun dengan ide ini, dengan ideologi itu, sehingga keanggotaan mereka dalam Gereja itu parsial/bersifat sebagian. Mereka memiliki satu kaki diluar Gereja. Gereja bukanlah rumah mereka, bukan milik mereka sendiri, pula. Mereka menyewa Gereja di beberapa titik. Mereka ini telah bersama kita sejak awal pemberitaan Injil: pikirkanlah aliran Gnostik, yang Rasul Yohanes berdetak begitu terus terang, kan? "Kami ... ya, ya ... kita umat Katolik, tetapi dengan ide-ide ini - berbagai alternatif '. Mereka tidak merasa memiliki Gereja"

Yang ketiga terdiri dari mereka, yang menyebut diri mereka Kristen, tetapi tidak datang dari relung hati Gereja. Ini adalah " kaum pengeksploitasi" beliau berkata, "orang-orang yang 'mencari keuntungan', dan pergi ke gereja, tetapi untuk kepentingan pribadi, dan akhirnya melakukan bisnis di Gereja":

"Para pengusaha. Kita tahu mereka dengan baik! Mereka juga telah ada sejak awal: memikirkan Simon sang Penyihir, atau Ananias dan Safira. Mereka mengambil keuntungan dari Gereja untuk keuntungan mereka sendiri. Kita melihat mereka di komunitas paroki atau keuskupan , juga dalam tarekat religius, di antara beberapa dermawan Gereja - banyak, eh? Mereka mempertontonkan barang-barang mereka sebagai para dermawan Gereja, dan pada akhirnya, di belakang meja, mereka melakukan bisnis mereka. Mereka juga tidak merasa Gereja sebagai seorang ibu, sebagai milik mereka. "

Paus Fransiskus melanjutkan untuk mempertimbangkan bahwa, di dalam Gereja, "Ada banyak karunia, ada keragaman besar orang-orang dan karunia-karunia Roh." Tuhan, "kata Paus Fransiskus, mengatakan," Jika kamu akan memasuki Gereja, lakukanlah karena cinta, "dalam rangka" untuk memberikan segenap hatimu dan bukan untuk melakukan bisnis untuk mendapatkan keuntungan. "Gereja, kata beliau," bukan rumah untuk disewa, "Gereja" adalah rumah tinggal . "

Paus mengakui bahwa hal ini tidak mudah, karena, "begitu banyak godaan." Namun, beliau menegaskan, Roh Kudus lah, yang mencapai kesatuan dalam Gereja, "kesatuan dalam keragaman, kebebasan, kemurahan hati." Hal ini, kata beliau adalah tugas Roh Kudus. "Roh Kudus," beliau menambahkan, "membuat harmoni dalam Gereja - persatuan dalam Gereja adalah harmoni."

"Kita semua berbeda," kata beliau, "kita tidak sama, syukur kepada Allah." Kalau tidak, "semua hal akan menjadi neraka." Paus melanjutkan dengan mengatakan, "Kita semua dipanggil untuk menjadi taat kepada Roh Kudus. "justru ketaatan ini, Paus mengatakan," adalah kebajikan yang akan menyelamatkan kita dari menjadi kekakuan, dari yang kaum alternatif, atau kaum pengeksloitasi - atau para pengusaha di Gereja: menjadi taat kepada Roh Kudus. " Justru" kepatuhan ini yang mentransformasi Gereja dari sebuah rumah kontrakan, menjadi sebuah rumah tinggal. "

Paus Fransiskus menyimpulkan, dengan mengatakan, "Semoga Tuhan mengutus Roh Kudus dan semoga Roh Kudus dapat membuat keharmonisan ini dalam komunitas kita: komunitas paroki, keuskupan, komunitas dari pergerakan [gerejawi] - biarlah Roh yang mencapai keharmonisan ini , karena, sebagaimana salah satu Bapa Gereja mengatakan: Roh Kudus sendiri adalah harmoni ".

Sumber: http://en.radiovaticana.va/news/2014/06/05/pope_francis_at_thursday_morning_mass_in_santa_marta/1101392

Reaksi: